Wednesday, June 12, 2013

Demi Menuju Hidup yang Lebih Baik

Apaan nih lagi sok-sok asik nulis ginian, hahaha. Iye, udah pengen banget ngepost soal ini dari semingguan lalu, tapi apa daya final exam menghadang.

Udah jelas dari judulnya, demi menuju hidup yang lebih baik. Diet. Buat kurus langsing apa buat sehat? Kalo bisa dua-duanya dong. Diet kayak apa? Nggak makan malem, sarapan seiprit, makan siang segunung? Ngga. Diet golongan darah? Diet garam? Ngga juga. Diet apa ya, ya memperbaiki pola makan aja, jadi lebih sehat bonusnya berat badan turun terus tapi jadi stabil.

Alkisah pas SD, SMP tuh kurus banget. Lebih kurus dari Ayu, *btw, ini kalimat favorit gue dalam menggambarkan betapa kurusnya gue dulu, soalnya kalo Ayu sampe sekarang masih kurus sih, huhuhu* terus pas SMA ya biasa aja lah ya ideal, bahkan pas casis sampe SMA berat badan gue masih kepala 4 terus loh, hahaha. Ya tau sendiri, di TN makanan gimana sih, gak mungkin gak sehat, serba 4 sehat 5 sempurna, makannya juga teratur, jajan paling seminggu sekali pas pesiar *terus kalo beli nasi-telor-ayam tanpa kecap plus jelly merah plus potongan melon dingin di kantin itu apa?* ya pokoknya makannya sehat- teratur- ngga gendutin- tapi bikin ideal. Belum olahraga pagi wajib zz, lari muter kampus, bahkan lagi cramp PMS pun harus lari. Zz. Tapi ya badan jadi stabil sih.

Terus kuliah. Udah deh. Kaco. Mana awal-awal kuliah Nyokap Bokap masih jarang nengok ke sini. Ya jajan mulu. Nggak pernah makan di rumah. Singkat cerita jadi gemukan deh agak parah, sampe kadang-kadang dari meringis sampe kesel juga *dalem hati aja tapi hihihi* misalnya dikomentarin orang,
"Pinka! Gendutan banget? Pipinya gedean bgt? Perutnya???"
Grr. *tapi dalam hati aja* terus akhirnya termotivasi deh buat diet. Ngga makan malem kecuali weekend, soalnya weekend jatah makan enak sama Dandi. Jadi excuse-nya weekend aja. Pagi sarapan cuma minuman diet bergizi gitu, makan siang ya normal lah ya, malem gak makan. Wow, turun 5kg. Manjur, soalnya gue orangnya ngga pernah turun berat badan se-ekstrim itu.

Tapi komentar orang ganti lagi,
"Kurusan banget ya? Pipinya tirusan? Ih bagusan gemuk dikit."
Err. Okay. Serba salah nih ye. Hahaha, nggak deng tapi dari sini kita belajar ya, we can't please everyone. Jadi nggak usah. Kalo seneng ya nggak apa-apa. Lagian banyakan happy-nya, baju jaman maba jadi bisa kepake lagi, hahaha.

Terus apa? Sakit lambung. Yaiyalah punya maag tapi makan jarang gitu. Ya sama dokter disuruh stop diet, harus makan 3x sehari, terus harus bersih sampe bawa bekal loh minggu-minggu awal itu. Terus sedih deh sama Dandi nggak boleh makan Mas Kob*s, pokoknya yang kurang higienis gitu pantang banget. Yee biarin aku suka gituan, dari pada kamu ngemilnya banyak!

Terus gendut lagi nggak? Eh surprisingly nggak loh, alhamdulillah. Tapi tentu pake effort ya, jangan mentang-mentang dokter suruh makan 3x sehari terus kalap *jadi inget jaman jahiliyah, jam 12 siang gue udah makan 3x. Sarapan di rumah, terus makan soto di kampus, terus liat temen-temen makan lotek ikutan beli lotek.*

Apa aja effortnya? Apakah lingkungan mendukung? Alhamdulillah iya banget, soalnya Nyokap super aware masalah ginian dan dia pun udah sejak lama sih berusaha menciptakan pola yg bagus buat gue sama Kevin. Kita sama-sama nggak doyan-doyan banget sama mie instan, ciki-cikian, soalnya dari kecil nggak dibiasain. Terus Dandi juga gitu sih *mie instan di rumah doi di lemari dikunci loh, ga bisa sembarangan makan* ya mirip-mirip keadaan gue juga kan jadi membantu. Terus dia juga mau diajak hidup sehat sembari menjaga stabil timbangan.

Ini usaha-usaha gue;
  • Gue bahagia banget makan macam di Parsley dan beberapa tempat lainnya yang nyediain Tropicana Slim, Equal, dan gula diet yang serupa. Tapi kalo yang ngga nyediain ngga apa-apa, gue pesen minuman tanpa gula biasanya, terus di tas bawa Tropicana Slim sachet.
  • Selalu pesen kalo lagi makan di pinggir jalan/ bubur ayam/ makan bakso/ Chinese Food, pokoknya di tempat yang agak meragukan, ke mas-nya, "Mas, jangan pake vetsin ya!" Hahaha, ini sih gara-gara Nyokap juga jadi kebiasaan, mesen martabak telor pun gitu.
  • Dairy product cari yang low-fat. Bahkan non-fat.
  • Sarapan yang light. Roti, oats, sereal, atau nasi telor ceplok gitu *saran dokter kalo maag lagi kambuh.* telor beli telor ayam kampung, atau kuningnya dibuang ini juga karena disuruh Nyokap tapi jadi suka juga sih. Jangan sarapan nasi rendang gitu. Bahaya.
  • Buah dan sayur. Dari kecil gue nggak suka banget sayur. Tapi sekarang? Dandi nggak abisin lalap di ayam penyetnya aja gue sewot. Pokoknya harus makan sayur! Terus gue orangnya suka males makan buah, tapi gue sering banget beli jus murni, jambu, tomat, wortel, jeruk, stroberi, pisang, tanpa gula dan bawa Tropicana Slim sendiri.
  • Kalo lagi pengen mie goreng ya gue udah ganti Healthy Mie yang ijo itu, atau mie-nya Tropicana Slim juga enak banget.
  • Minum air putih yang banyak.
  • Ngurangin daging merah. Awalnya gue lebih sering mesen chicken breast instead of tenderloin gitu, eh makin ke sini makin sadar lagi, ikan lebih sehat lagi dari ayam! Jadi seringan tuna atau salmon.
  • Olah raga. Gue nggak pernah olah raga sejak dari TN. Wacana mau sering berenang, gagal, kalo berenang di  Hotel Grand Quality, abis berenang makan dimsum, bubar. Terus jadi males gara-gara jauh. Mau fitness, nggak jadi. Pokoknya males ah olah raga capek, maunya makan yang banyak aja! Gitu pikirku dulu hiks nyesel. Ya sekarang udah agak sadar sejak ngontrol-ngontrol makanan itu. Terus lari dua mingguan sekali *wacana awal seminggu dua kali* di GSP sama Dandi, makin semangat karena pake Nike+, misalnya lari hampir dua mil girang mikir, gila dua mil itu jarak Tembagapura - Hidden Valley loh! Hahahaha. Terus Ayu ngajak pilates, baru sekali tapi udah seneng soalnya buger bgt abis itu, tapi waktunya suka nggak cocok hiks, soon kita harus pilates lagi. Terus kalo udah ya bener-bener nggak lari, nggak pilates, ya yang termudah aja, naik turun tangga rumah atau ya pake airwalker/ freestyle glider di rumah ini juga keringetan banget loh, terus pasang musik sendiri dalem kamar yang AC-nya mati! Mantep!
  • Makan nasi merah instead of nasi putih.
  • Mesen veggie juice dari pada iced tea.
  • Yang penting tetep happy, hahaha kayak gue tadi abis ujian kan, laper, ya terus makan mac n cheese + poffertjes + jus tomat tanpa gula. Sekali-sekali ngasih reward ke diri sendiri, hahaha. 
Pokoknya gue percaya dari effort ecek-ecek di atas, ngaruh kok, bahkan cuma sesimpel, "Mas jangan pake vetsin ya." itu pasti ada efeknya ke badan, entah menyehatkan entah menguruskan. Buktinya insyaallah, walaupun gue bukan vegetarian, bukan orang yang sarapan putih telor *gue masih sering telor ceplok, hahaha* dan smoothies dan roti gandum, bukan orang yang lari udah ribuan miles, tapi as long as berat badan gue stabil *udah mau setengah tahun stabil dia angka yang cukup memuaskan hore* dan perut gak perih sakit maag sih gak apa-apa. Yang penting nggak nahan diri banget sampe harus diet nggak beli green tea ice blended atau si wajib popcorn manis kalo di XXI :D

3 comments :

  1. nice blog :)

    salam kenal dari kami outbond di malang :)
    jangan lupa kunjungi kami di website kami : http://www.nolimitadventure.com/

    ReplyDelete
  2. semangat kak menuju hidup yang lebih baiknya! gausah mati-matian diet supaya kurus, lebih baik jadi diri sendiri aja yang penting ada pacar dan temen yang tulus menerima apa adanya, lagi iseng blogwalking. mampir juga ya ke blog gue haha.. yoggaas.blogspot.com

    ReplyDelete